Apa itu Web Development? Defenisi & maksud

  • by
Apa itu Web Development Defenisi - maksud

Web Development adalah pembangunan dan pemeliharaan website; itu adalah pekerjaan yang terjadi di balik layar untuk membuat situs web tampak hebat, bekerja cepat dan berkinerja baik dengan pengalaman pengguna yang mulus.

Web Development, atau ‘devs’, melakukan ini dengan menggunakan berbagai bahasa pengkodean. Bahasa yang mereka gunakan tergantung pada jenis tugas yang mereka lakukan sebelumnya dan platform tempat mereka bekerja.

Keterampilan Web Development sangat diminati di seluruh dunia dan dibayar tinggi juga – menjadikan pengembangan pilihan karier yang hebat. Ini adalah salah satu bidang dibayar tinggi termudah diakses karena Anda tidak perlu gelar sarjana tradisional untuk menjadi berkualitas.

Bidang Web Development umumnya dipecah menjadi front-end (sisi yang menghadap pengguna) dan back-end (sisi server). Mari kita selidiki detailnya.

Membandingkan Pengembangan Front-End dan Back-End
Pengembang front-end menangani tata letak, desain, dan interaktivitas menggunakan HTML, CSS, dan JavaScript. Mereka mengambil ide dari papan gambar dan mengubahnya menjadi kenyataan.

Apa yang Anda lihat dan apa yang Anda gunakan, seperti aspek visual dari situs web, menu drop-down dan teks, semuanya disatukan oleh dev front-end, yang menulis serangkaian program untuk mengikat dan menyusun elemen, membuat mereka terlihat bagus dan menambah interaktivitas. Program-program ini dijalankan melalui browser.

Pengembang backend merekayasa apa yang terjadi di balik layar. Di sinilah data disimpan, dan tanpa data ini, tidak akan ada frontend. Backend web terdiri dari server yang menghosting situs web, aplikasi untuk menjalankannya, dan database untuk memuat data.

Backend dev menggunakan program komputer untuk memastikan bahwa server, aplikasi dan database berjalan dengan lancar. Tipe dev ini perlu menganalisis apa kebutuhan perusahaan dan menyediakan solusi pemrograman yang efisien. Untuk melakukan semua hal luar biasa ini, mereka menggunakan berbagai bahasa sisi server, seperti PHP, Ruby, Python, dan Java.

Untuk contoh layanan jasa pengembangan website, bisa lihat Garuda Web Development. Salah satu perusahaan terkemuka di Indonesia

Bagaimana dengan Pengembangan Full-Stack?

Jika pengembangan Frontend dan Backend menarik bagi Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk menjadi Pengembang Full-Stack.

Full-stacker menangani front-end dan back-end, dan perlu tahu bagaimana web bekerja pada semua level, untuk menentukan bagaimana sisi klien dan server akan berhubungan. Bekerja secara alami hingga tingkat keahlian ini akan memakan waktu lebih lama, karena masih banyak yang harus dipelajari.

Memulai Web Development

Semua ini mungkin terdengar menakutkan pada awalnya, tetapi Anda tidak perlu mengetahui semuanya sekaligus. Anda akan menumbuhkan pengetahuan Anda secara progresif. Dan semuanya akan mulai mengklik.

Berita baiknya adalah, belajar menjadi pengembang mudah diakses dan terjangkau. Ini khususnya berlaku pada OpenClassroom. Emily Reese, pengembang Web dan Guru di OpenClassrooms menjelaskan,

Apa pun aspek Web Development yang menarik Anda, kami memiliki program yang dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda.

Tidak masalah latar belakang Anda, Anda dapat mempelajari Web Development. Emily memberi tahu kami,

Di tingkat sarjana, saya belajar sejarah seni dan arsitektur dan kemudian memutuskan untuk menjadi pengembang sementara saya bekerja di Kickstarter karena saya melihat bagaimana web dapat melengkapi kreativitas dalam seni. Hal yang sama mungkin benar untuk bidang apa pun.

Menjadi seorang profesional web memungkinkan Anda untuk berpartisipasi dalam bidang apa pun, karena web telah hadir secara universal dalam kehidupan profesional kami. Anda bisa menjadi pengembang web dan berspesialisasi dalam apa pun mulai dari dunia seni hingga industri otomotif.

Langkah pertama adalah memutuskan aspek mana dari Web Development yang menarik minat Anda dan kemudian mulai dengan satu bahasa pemrograman.