Mengontrol Mimpi; Lucid Dreams

Ada banyak penelitian yang dilakukan dalam pengendalian mimpi, terutama di bidang bermimpi jernih atau lucid dream dan inkubasi mimpi. Lucid dreaming adalah keterampilan yang dipelajari dan terjadi ketika Anda bermimpi.

Menurut Edmodo.id manusia menyadari sedang bermimpi dan kemudian dapat mengendalikan apa yang terjadi dalam mimpi – semua saat masih tertidur.

Mampu mengendalikan mimpi Anda akan menjadi hal yang sangat keren untuk dapat dilakukan, tetapi itu adalah keterampilan yang sulit yang biasanya membutuhkan pelatihan khusus.

Meskipun bermimpi jernih disebutkan sepanjang sejarah, itu tidak sampai tahun 1959 di Universitas Johann Wolfgang Goethe bahwa teknik yang efektif untuk mendorong mimpi jernih dikembangkan, dan penelitian yang benar tentang fenomena mulai terjadi. Pada tahun 1989, Paul Tholey, seorang peneliti mimpi Jerman yang telah terlibat dalam penelitian di universitas itu, menulis sebuah makalah tentang teknik yang ia pelajari untuk mendorong mimpi jernih. Itu disebut teknik refleksi, dan itu melibatkan bertanya pada diri sendiri sepanjang hari apakah Anda terjaga atau bermimpi. Lebih banyak penelitian telah mengindikasikan perlunya berlatih mengenali kejadian aneh, atau tanda-tanda mimpi, yang akan menjadi tanda bahwa “ini adalah mimpi” daripada kenyataan.

Stephen LaBerge dari Stanford University, pendiri The Lucidity Institute, Lynne Levitan dan peneliti mimpi saat ini telah mempelajari teknik bermimpi jernih secara luas. Mereka merujuk pada teknik yang mirip dengan metode refleksi Tholey yang mereka sebut “pengujian realitas.” Teknik ini dan yang disebut MILD (Induksi Mnemonic of Lucid Dreams) telah menjadi salah satu teknik yang paling sukses untuk bermimpi jernih.

Teknik MILD melibatkan pengingat serupa dengan metode pengujian realitas tetapi memfokuskan pengingat tersebut di malam hari daripada sepanjang hari dan malam. MILD mulai dengan mengatakan pada diri sendiri ketika Anda pergi tidur bahwa Anda akan mengingat impian Anda. Anda kemudian memusatkan perhatian Anda pada mengenali ketika Anda bermimpi dan mengingat bahwa itu adalah mimpi. Kemudian, Anda fokus untuk memasuki kembali mimpi baru dan mencari petunjuk bahwa itu memang mimpi. Anda membayangkan apa yang ingin Anda lakukan dalam mimpi itu. Misalnya, Anda mungkin ingin terbang, sehingga Anda membayangkan diri Anda terbang dalam mimpi itu. Anda ulangi dua langkah terakhir ini (mengenali ketika Anda bermimpi dan memasuki kembali mimpi) sampai Anda pergi tidur. Dengan menggunakan teknik ini, Dr. LaBerge telah dapat memiliki mimpi yang jelas sesuka hati. Karena jenis teknik ini memerlukan pelatihan mental, LaBerge sekarang melakukan penelitian dengan menggunakan rangsangan eksternal untuk mendorong lucid dream.

Sementara bermimpi jernih mungkin tampak seperti cara yang keren untuk memasuki tanah fantasi, ia juga memiliki beberapa aplikasi di luar rekreasi. Menurut LaBerge, misalnya, bermimpi jernih dapat membantu dalam pengembangan pribadi, meningkatkan kepercayaan diri, mengatasi mimpi buruk, meningkatkan kesehatan mental (dan mungkin fisik) dan memfasilitasi pemecahan masalah yang kreatif. LaBerge juga menyatakan di situs Web Lucidity:

“Lucid dreaming dapat memberikan hal terdekat kepada orang cacat dan orang-orang yang kurang beruntung lainnya untuk memenuhi impian mereka yang mustahil: paralytics dapat berjalan lagi dalam mimpi mereka, untuk tidak mengatakan apa-apa tentang menari dan terbang, dan bahkan mengalami fantasi erotis yang memuaskan secara emosional. Praktik motorikotor semacam itu bisa dibayangkan. memfasilitasi pemulihan dari stroke. “

Akhirnya, lucid dream dapat berfungsi sebagai “simulator dunia.” Seperti halnya simulator penerbangan memungkinkan orang belajar terbang di lingkungan yang aman.

Sumber: https://neurolism.web.id/cara-kerja-mimpi/